Apa yang Dilakukan setelah Mengingat Serangan Hiu di New Jersey

www.ace-clipart.comApa yang Dilakukan setelah Mengingat Serangan Hiu di New Jersey. Serangan hiu New Jersey Shore 1916 membuat Jaws mengubah cara pandang kita tentang predator laut

Serangan hiu di New Jersey tahun 1916 membantu menjadikan hewan itu ikon teror .

Pada senja tanggal 1 Juli 1916, Charles Vansant yang berusia 25 tahun meninggal karena kehabisan darah di sebuah hotel tepi pantai di New Jersey. Beberapa pria telah menarik tubuhnya yang cacat dari air.

Lima hari kemudian, pelayan Charles Bruder, 27, tewas saat berenang sore di sepanjang Jersey Shore. Pengunjung pantai berkumpul di sekitar jenazahnya yang tidak berkaki.

Minggu berikutnya, Lester Stilwell yang berusia 10 tahun sedang berenang di Matawan Creek (juga di New Jersey) bersama teman-temannya ketika dia dimakan hidup-hidup. Telanjang dan berlumuran lumpur, anak-anak lelaki yang ketakutan itu berlari ke Jalan Utama sambil berteriak bahwa ada hiu di dalam air.

Baca Juga: 12 Makhluk “Menakutkan” dari film horor & Habitatnya

Tetapi orang-orang skeptis. Mereka mengira Stilwell, yang menderita epilepsi, telah tenggelam. Beberapa telah meremehkan laporan surat kabar yang mengatakan hiu telah membunuh perenang di pantai, karena orang Amerika pada saat ini cukup yakin… hiu tidak menggigit orang.

Orang tahu hiu memakan daging makhluk laut lainnya, tetapi ada perselisihan tentang apakah mereka akan — atau bisa — menjatuhkan manusia. Namun setelah serangan di New Jersey pada tahun 1916, hewan yang dulunya dianggap menakutkan namun pada dasarnya jinak menjadi predator pemakan manusia. Sikap baru ini memberi kami Jaws dan Sharknado, dan itu terlihat dalam responnya serangan hiu di kehidupan nyata. Namun, serangan New Jersey lebih dari seabad yang lalu perlu mengingatkan manusia di mana posisi mereka dalam rantai makanan.

Ketika Watson Fisher, seorang penjahit, pergi ke sungai untuk mencari Stilwell, dia juga diserang. Dia kemudian meninggal karena kehilangan darah. Tiga puluh menit kemudian, seekor hiu menggigit kaki Joseph Dunn yang berusia 14 tahun. Saudara laki-laki Dunn dan seorang kapten laut setempat menariknya ke tempat aman.

Malam itu, beberapa pria lokal melawan. Mereka melemparkan dinamit ke sungai.

Pada hari tubuh Stilwell ditemukan, Presiden Woodrow Wilson mengadakan rapat Kabinet. Gedung Putih setuju untuk memberikan bantuan federal untuk “mengusir semua hiu pemakan manusia yang ganas yang telah menjadi mangsa para pemandian,” menurut artikel 14 Juli 1916 di Philadelphia Inquirer.

Akhirnya, seekor hiu putih besar remaja setinggi delapan kaki ditarik dari perairan New Jersey. Perutnya berisi sisa-sisa manusia.

Bagaimana kami dulu berpikir tentang hiu

Millionaire dan atlet Hermann Oelrichs yakin bahwa tidak ada hiu yang pernah menggigit manusia.

Dia begitu yakin bahwa pada tahun 1891, Oelrichs menawarkan $ 500 ($ 12.000 dalam dolar hari ini) kepada siapapun yang dapat membuktikan bahwa dia salah. Dia begitu yakin bahwa suatu kali, ketika dia mengadakan pesta di rumah tepi lautnya, dia melompat ke air dengan hiu untuk menyelesaikan taruhan $ 250 dengan tamunya, menurut 1891 Pittsburg Dispatch tahun artikel.

Beberapa pengunjung pesta berteriak dan menutupi mata mereka. Yang lainnya meminta bantuan. Tapi ikan itu berenang menjauh, mungkin ketakutan karena cipratan air. Oelrichs kemudian mengulangi aksi ini di kapal pesiarnya.

Dia tidak sendiri. Banyak — meskipun tidak semua — ilmuwan pada masa itu percaya bahwa hiu tidak berbahaya. Laporan serangan hiu Amerika sering dianggap sebagai cerita nelayan.

Menurut buku Michael Capuzzo tahun 2001 tentang serangan itu, Dekat Pantai: Serangan Hiu yang Mengerikan tahun 1916, para ilmuwan di Museum Sejarah Alam Amerika di New York mengutip Oelrichs sebagai bukti ilmiah bahwa hiu pemakan manusia tidak ada.

Ketika John Treadwell Nichols, asisten kurator Department of Recent Fishes di museum, memeriksa tubuh Charles Bruder, pelayan yang terbunuh di New Jersey, dia menyatakan bahwa orca, atau paus pembunuh, telah membunuhnya, bukan hiu, tulis Capuzzo. . Seorang ahli ikan terkemuka (ilmuwan ikan), Nichols tidak percaya hiu bisa membunuh manusia.

Beberapa menyarankan itu adalah penyu laut besar, atau sekumpulan penyu laut yang membentak Bruder dan Vansant, kata George Burgess, direktur Program Florida untuk Penelitian Hiu dan kurator untuk Berkas Serangan Hiu Internasional.

Para ilmuwan memiliki pemahaman yang longgar tentang perilaku hiu.

“Ada banyak kesalahpahaman,” kata Burgess. “Setidaknya satu aliran pemikiran pada saat itu adalah bahwa ini semua adalah rumor dan rekayasa.”

Dalam2 Agustus 1915 New York Times editorial, “Let Us Do Justice to the Sharks,” termasuk dalam Close to Shore, editor menulis, “Sampai hari ini, tidak ada yang akan begitu cepat membuat kerumunan perenang bergegas pantai kita sebagai pemandangan sirip hiu dalam sekejap… bahwa hiu dapat dengan tepat disebut berbahaya, di bagian dunia ini, tampaknya tidak benar. ”

Burgess mengatakan saat gigitan berlanjut, akhirnya menjadi jelas bahwa hiu menyerang.

Laut masih liar.

Serangan yang disebabkan oleh seekor hiu sangat jarang terjadi.

Burgess berkata bahwa dia hanya mengetahui beberapa contoh lainnya, seperti serangkaian serangan di resor Laut Merah Sharm el-Sheikh di Mesir pada tahun 2010, ketika seorang turis tewas dan tiga lainnya terluka parah oleh hiu karang di samudra.

Ada beberapa perdebatan apakah hiu banteng bertanggung jawab atas kematian di Matawan Creek karena mereka dikenal menghuni perairan segar dan payau; Namun demikian, Burgess mengatakan bukti menunjuk ke putih besar muda. (Perhatikan: “Serangan Hiu Misteri: Apakah Pelakunya Banteng atau Hiu Putih Besar?”)

Serangan hiu New Jersey mengirim pesan kepada orang-orang di Amerika Serikat. Mereka bilang laut masih liar. Berenang di laut adalah bentuk hiburan yang relatif baru pada tahun 1916. Ketika orang Amerika memeluknya, mereka mengambil langkah pertama mereka ke dunia hiu. Guncangan budaya itu wajar, kata Burgess.

“Itu adalah situasi yang unik, [tetapi] jelas tidak masalah di mana itu terjadi dan kapan,” kata Burgess. “Setiap kali suatu komunitas menghadapi sejumlah insiden dalam waktu singkat, komunitas tersebut bereaksi kurang lebih sama… Urutan yang biasa biasanya adalah ketakutan, diikuti dengan penyangkalan, diikuti oleh balas dendam, dan kemudian diikuti oleh beberapa yang rasional atau ilmiah. pendekatan masalah. Ini adalah reaksi abadi dan budaya-ist. “

Bagaimana sebuah kota beradaptasi? Setelah serangan hiu.

Cape Cod tahu itu bisa terjadi kapan saja, tetapi kenyataan telah terjadi. Sekarang masyarakat harus bergulat dengan apa artinya menjadi pusat gempa hiu putih besar.

Wellfleet, Mass Lautnya datar dan hitam selama peringatan Arthur Medici. Lusinan peselancar masuk dengan bunga di papan mereka, sebuah “dayung” untuk Medici yang menurut banyak orang, termasuk Atlantic White Shark Conservancy, bukanlah ide terbaik — masih ada hiu di sekitar akhir Oktober. Penyelenggara berharap mendapatkan pesawat pengintai untuk memindai putih besar, tetapi langit adalah selimut awan kelam yang tebal.

Anjing laut muncul di ombak dekat pantai, mata gelapnya mengamati pantai. “Mereka pergi ke sana?” seorang nelayan ikan bass bergaris di pantai bertanya saat dia melihat mereka pergi.

Satu bulan telah berlalu sejak Medici, 26, terbunuh di Newcomb Hollow Beach di Wellfleet, Massachusetts, korban serangan hiu fatal pertama di negara bagian itu sejak 1936. Salib putih di bukit pasir dan papan boogie diikat ke pagar di tempat parkir banyak yang belum mulai cuaca. Beberapa di tugu peringatan akan mengucapkan kata “hiu” dengan lantang, tetapi ia berenang di bawah permukaan di sana, dan di tempat lain di Cape Cod.

Baca Juga: Tempat-Tempat Postcard & yang Cantik di Colorado

Selama dekade terakhir ini, getaran “cepat atau lambat” telah merambah komunitas wisata pantai. Sementara peselancar lama Cape Cod memberitahu saya bahwa ketika mereka tumbuh dewasa, mereka telah melihat hiu dari waktu ke waktu, baru dalam beberapa tahun terakhir — dengan pertumbuhan populasi anjing laut abu-abu — kemungkinan serangan fatal mulai tampak lebih nyata. . Seorang peselancar mengatakan dia melihat 25 hiu musim panas ini saja, dan para ilmuwan telah mendokumentasikannya terus bertambah setiap tahun. Hanya beberapa minggu sebelum Medici terbunuh, William Lytton, seorang ahli saraf dari Scarsdale, New York, diserang oleh hiu putih besar 10 kaki di lepas pantai Pantai Truro. Itu menggigit pahanya, gigi tajam menggaruk tulang paha Lytton. Dia menjalani enam operasi dan kehilangan banyak otot dari kakinya.

Sekarang “cepat atau lambat” telah diganti dengan kenyataan baru: Alam liar telah kembali ke Cape Cod. Masyarakat dibiarkan bergulat dengan insiden tunggal ini dan bagaimana insiden tersebut dapat mengubah budaya pantai lokal, pariwisata, dan hubungannya dengan hewan liar dan berbahaya yang hidup di sana. Bagaimana komunitas yang identitasnya didasarkan pada kota-kota kuno, pantai yang tenang, dan gaya hidup yang indah beradaptasi dengan normal baru di mana hiu putih besar sekali lagi berenang di perairannya?

Kedatangan yang tak terlihat

15 September 2018, adalah hari Sabtu yang sempurna seperti pertanda, dengan ombak kaca setinggi dua hingga empat kaki bergulung sepanjang pagi. Medici, seorang boogie boarder yang rajin dan terampil, telah datang ke “tempat yang menyenangkan” bersama Isaac Rocha, 16, calon ipar laki-lakinya.

Dia berada sekitar 30 kaki di lepas pantai sebelum tengah hari ketika itu terjadi. Seekor hiu putih besar menggigit kedua kakinya. Dia menderita kehilangan banyak darah. Laporan berita mengatakan Medici dinyatakan meninggal di Rumah Sakit Cape Cod di Hyannis, tetapi Nina Lanctot, penjaga pantai yang sedang tidak bertugas yang sedang berselancar pagi itu, mengatakan Medici telah pergi sebelum Rocha menyeretnya ke pantai.

“Bagiku, Sabtu itu adalah hari musim panas damai terakhir yang pernah kita alami di Cape,” kata Lanctot setelah memorial itu.

Hingga akhir November, kematian Medici tetap menjadi satu-satunya serangan hiu mematikan di Amerika Serikat tahun ini, dan serangan tetap jarang terjadi di seluruh dunia. International Shark Attack File yang berbasis di Florida, database komprehensif dari catatan serangan hiu, mencatat 88 serangan tak beralasan secara global pada tahun 2017, sebagian besar di AS, di Florida. Sisanya terutama terkonsentrasi di Australia, Afrika Selatan, dan California, wilayah yang telah lama berurusan dengan keberadaan hiu di pantai populer. (Pelajari lebih lanjut: Mengapaputih besar masih menjadi misteri.)

hiuDengan jutaan orang di seluruh dunia mengunjungi pantai dan berenang di laut setiap tahun, jelas hiu tidak melihat manusia sebagai sumber makanan biasa. Tetapi dengan populasi manusia yang terus bertambah — dan oleh karena itu semakin banyak manusia yang pergi ke pantai — itu berarti semakin banyak kesempatan bagi manusia dan hiu untuk saling berhubungan dekat.

“Jumlah serangan hiu di tahun atau wilayah tertentu sangat dipengaruhi oleh jumlah orang yang memasuki air,” kata situs International Shark Attack File.

Yang harus dilakukan?

Sekarang dua bulan setelah serangan fatal, Cape Cod memiliki musim dingin yang panjang untuk memikirkan hiu, merenungkan momen-momen mengejutkan ini, dan mencari cara untuk bergerak maju. Tidak semua orang setuju dengan apa yang harus dilakukan.

“Saya belum pernah melihat Jaws selama beberapa dekade, tetapi ini seperti [kota fiksi] Amity,” kata Drew Taylor, seorang “manusia air” yang menggambarkan dirinya sendiri yang membantu mengatur peringatan untuk Medici. “Orang-orang menyangkal. Saya rasa kebanyakan orang tidak menyadari dampak dari hal ini. “

Tidak ada peselancar yang saya ajak bicara yang menyangkal sepenuhnya tentang situasi hiu — mereka jelas lebih waspada. Beberapa menunggu musim dingin, ketika hiu bermigrasi ke tempat lain, atau bepergian ke Maine dan Rhode Island untuk mencari ombak. Shawn Vecchione, yang membuat papan selancar khusus di Orleans, mengatakan dia pergi berselancar di Cape lagi sebelum tugu peringatan dan melihat sepuluh orang kulit putih yang hebat. Dua dari mereka menembus permukaan.

“Ini benar-benar menegangkan,” katanya padaku. “Ini seperti masuk ke rumahmu dan mengetahui ada singa di dalamnya.”

Masyarakat sedang mempertimbangkan berbagai cara untuk memastikan keamanan di pantai.

“Saya pikir sangat penting bagi kami untuk memproyeksikan kepada publik bahwa kami memiliki pantai yang aman dan kami akan melakukan apa pun yang kami bisa untuk membuatnya aman dan menjaganya tetap aman,” kata Dean Nicastro, ketua dewan penyeleksi Chatham. Beberapa pendekatan yang disarankan kurang kontroversial dibandingkan yang lain.

Sebagai permulaan, ada seruan untuk tindakan pencegahan yang lebih besar: mulai dari patroli drone di sepanjang ombak hingga menambahkan lebih banyak rambu. Tanda peringatan besar dengan gambar ikan putih besar menyambut pengunjung di banyak pantai Cape Cod saat ini. Kota-kota Cape berusaha untuk lebih siap menghadapi serangan juga, dan itu bisa berarti cakupan sel yang lebih baik di pantai terpencil seperti Newcomb Hollow dan kotak P3K yang lebih besar tersedia di setiap area parkir.pantai juga dapat memeriksa Aplikasi bernama “Sharktivity”, yang memungkinkan orang untuk melacak hiu yang diberi tag dan mengirimkan pemberitahuan jika pelampung mengambilnya dari dekat pantai.

Pejabat lokal mengatakan Cape Cod bukanlah Amity, tetapi mereka prihatin tentang pariwisata dan tahu seberapa dalam serangan hiu dapat membuat trauma. Hal itu menyebabkan beberapa orang mendorong tindakan yang lebih ekstrim.

Tahun lalu, misalnya, seorang komisaris wilayah Cape Cod menyarankan pemusnahan hiu— meskipun hanya ada sedikit bukti bahwa ini adalah strategi yang efektif dan mungkin sebenarnya memiliki konsekuensi ekologis yang luas mengingat peran hiu di puncak rantai makanan. Australia dan Afrika Selatan, dua negara lain yang menangani serangan hiu, telah mencoba jaring hiu untuk menjauhkannya dari pantai, tetapi mereka menuai kritik karena menyebabkan kematian hiu dan kehidupan laut lainnya yang terjerat di dalamnya. Salah satu pendekatan yang lebih baru adalah penggunaan tali drum “pintar”, atau kait berumpan yang dipasang pada pelampung, yang mengirimkan peringatan kepada awak kapal terdekat saat hiu dipancing sehingga dapat ditandai, ditarik lebih jauh ke laut, dan dilepaskan.

Di Cape Cod sekarang, peselancar, penjaga pantai, pesawat pengintai, dan nelayan semuanya melaporkan penampakan hiu dan bahkan menggigit anjing laut satu sama lain, penegakan hukum, dan melalui media sosial. Pantai ditutup beberapa kali selama musim panas, dengan bendera ungu dan putih dikibarkan sebagai peringatan.

Kembali SEAL

Malam sebelum tugu peringatan, belasan orang belajar bagaimana memperban luka saat pelatihan “Hentikan Pendarahan” di jalan di Wellfleet Fire & Rescue. Pelatihan ini dipromosikan oleh Atlantic White Shark Conservancy, sebuah organisasi penelitian, konservasi, dan keselamatan publik yang berbasis di Cape Cod. Para trainee pergi dengan membawa tourniquet kelas militer untuk dimasukkan ke dalam tas pantai mereka dengan handuk dan tabir surya.

“Banyak dari ini dipicu oleh serangan hiu yang fatal dan orang-orang yang ingin tahu apa yang harus dilakukan dan tidak merasa tidak berdaya dalam situasi tertentu. Namun sejauh pencegahan, kami belum mencapai konsensus, ”kata Michael Banghart, koki berusia 49 tahun dari Wellfleet yang menghadiri pelatihan tersebut.

Banyak orang di Cape Cod melihat anjing laut abu-abu — mangsa yang disukai oleh hiu putih besar — ​​sebagai masalahnya. Anjing laut berjumlah 50.000 atau lebih di Cape Cod saat ini, sangat kontras dengan kehidupan sebelum tahun 1972, ketika hadiah ditawarkan untuk membunuh mereka. Pada saat Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut diberlakukan, mereka praktis menghilang.

Sekarang anjing laut berjemur di pantai luar dan pelabuhan dan bahkan muncul di teluk dan kolam. Pertumbuhan populasi anjing laut itulah yang membuat ahli biologi kelautan Greg Skomal memberi tahu, bahwa “bukan jika, tetapi kapan, dalam hal seseorang diserang secara fatal” di Cape Cod. “Kami mendapati anjing laut yang di mangsa dalam jarak 100 meter dari para peselancar.”

The Atlantic Human Conservancy, sebuah variasi dari Atlantic White Shark Conservancy, dibentuk setelah serangan dengan tujuan menjaga kepentingan orang-orang di atas kepentingan hiu dan anjing laut. Kelompok tersebut telah mengadakan pertemuan kecil di perpustakaan lokal dan pendirinya, peselancar Karl Hoefer, telah menyerukan pemusnahan anjing laut, mengutip pengecualian dari Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut yang diberikan untuk perikanan di Northwest.

“Maksud saya, mereka terlihat lucu, dan hanya itu saja hal yang saya pikirkan ketika datang ke mengapa orang-orang seperti mereka,”pendiri kelompok itu, Hoefer mengatakan kepada saya di kedai kopi Orleans.

populasi seal juga menyebabkan frustasi di kalangan nelayan Cape Cod karena mereka bersaing untuk sumber daya yang

sama.“membunuh Mereka semua, “kata nelayan Chris Ciccarelli tentang anjing laut saat dia melihat perahu menurunkan lobster di Pasar Ikan Dermaga Chatham.” Saya tidak memiliki perasaan sakit hati terhadap hiu. “

Keadaan Baru

Skomal, seorang ilmuwan perikanan di Departemen Ikan dan Permainan Massachusetts dan wajah publik dari Konservasi Hiu Putih Atlantik, mengatakan hiu adalah cara alami untuk mengendalikan populasi anjing laut. Sebagian besar gigitan pada manusia, katanya, adalah kasus kesalahan identitas.

“Risiko masih relatif rendah,” kata Skomal. “Beberapa akan selalu bersedia menerima risiko. Mereka yang bersedia meninggalkan perairan dangkal dan pergi ke perairan yang lebih dalam, seperti peselancar, pembuat kayak, mungkin peselancar dayung dan selancar angin dan penumpang boogie, jelas, akan paling berisiko. “

Masalah ini muncul hampir setiap hari di media lokal, dan berita tentang serangan tersebut menjadi berita utama di seluruh dunia. Beberapa penduduk khawatir laporan media ini merugikan pariwisata. Vecchione mengatakan serangan hiu dan perhatian media selanjutnya yang mereka kumpulkan telah merugikan bisnisnya dan dia mungkin menutup

tokonya. Pemilik toko selancar lainnya di Orleans menuduh saya memiliki “agenda yang membuat takut” dan menyuruh saya untuk menjauh dari Cape Cod.

“Kamu tidak boleh berada di sini,” kata istri pria itu kepada saya.

Di sisi lain, hiu adalah daya tarik bagi beberapa turis. Hiu muncul di kemeja, cangkir kopi, dan karya seni di toko-toko di sepanjang tanjung. Chatham Bars Inn menawarkan tamasya melihat hiu di perahu yang mengikuti kapal penelitian konservasi. Biaya untuk lima tamu adalah $ 2.500.

“Ini kenyataan”

Di peringatan Medici di pantai, Marc Angelillo, seorang penduduk Orleans dan mantan paddle boarder kompetitif, berdiri tanpa alas kaki di tepi ombak, tampak cemas. Dia menghabiskan ratusan jam di atas air setiap tahun, akhir-akhir ini sebagai mata ekstra untuk peselancar yang lebih muda. Angelillo ingin membantu Cape Cod datang ke tempat yang lebih baik di mana manusia, predator, dan mangsanya dapat hidup berdampingan dengan bantuan sains dan akal sehat — penerimaan kolektif terhadap hiu yang mungkin ditemukan di Australia dan California. Dia membawa rim penelitian hiu dan anjing laut bersamanya.

“Anda harus berhati-hati dan siap,” katanya kepada saya. “Saya tidak akan hidup dalam ketakutan, tapi permainan telah berubah. Lima tahun yang lalu kami biasa menertawakannya, tetapi tidak terhindarkan bahwa ini akan terjadi. ”

Rocha, teman yang menarik tubuh Medici ke darat, berdiri di tengah kerumunan bersama keluarga selama mendayung. Kemudian dia berlari ke tempat parkir dan kembali beberapa saat kemudian dengan pakaian selam. Sementara beberapa orang mencoba menawarinya papan panjang, yang akan memberikan sedikit lebih banyak perlindungan dari hiu, dia terjun ke laut menuju lingkaran peselancar, kakinya menendang dengan liar dari bagian belakang papan boogie. Ini adalah pertama kalinya remaja itu berada di dalam air sejak Medici meninggal.

“Mereka perlu berdoa sedikit dan segera keluar dari sana,” kata Angelillo.

Saat paddle-out berakhir, masing-masing peselancar memeluk Rocha. Orang terakhir yang keluar dari air menyerupai Sinterklas yang diterangi matahari dengan bunga ungu kecil di janggutnya.

“Ini benar-benar kuat bagi kami untuk keluar dari sini pagi ini,” kata Chuck Cole kepada saya. “Ini menjadi nyata. Bagi sebagian orang, ini menjadi terlalu berlebihan. Ada terlalu banyak kecemasan, dan orang berselancar untuk melepaskan diri dari kecemasan. Bisa jadi salah satu dari kita. “

Free Clipart
0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share