Hewan Amerika Selatan yang Luar Biasa untuk Dikunjungi

www.ace-clipart.comHewan Amerika Selatan yang Luar Biasa untuk Dikunjungi. Jika Anda pernah bepergian di Amerika Selatan, Anda pasti pernah melihat segala macam hewan yang aneh, menarik, menakutkan, dan benar-benar aneh. Jika Anda belum bepergian melalui benua ajaib ini atau tidak melihat makhluk gila sebanyak yang Anda inginkan, teruslah membaca untuk melihat beberapa hewan Amerika Selatan favorit kami!

Ketika saya kembali ke rumah dari perjalanan pertama saya ke Amerika Selatan, saya melakukan mosi wajib mengunjungi keluarga yang telah saya abaikan sejak meninggalkan Inggris. Itu setelah saya menghabiskan satu jam untuk menunjukkan foto adik saya dari semua hewan yang saya punya kesempatan untuk melihat secara langsung di Amerika Selatan, dia menoleh kepada saya dan bertanya, “Tim, hewan jenis apa yang hidup di Amerika Selatan?” – Jelas bukan hanya teman, orang tua, kakek nenek, paman, bibi, dan sepupu saya yang berkaca-kaca ketika saya mencoba menunjukkan foto perjalanan kepada mereka, tetapi juga saudara laki-laki saya yang berusia 5 tahun… 

Daripada mencantumkannya lagi dan perlahan-lahan perhatikan matanya glasir, saya pikir saya akan menulisnya disini dengan harapan menemukan audiens yang lebih bersedia!

Berapa banyak dari Hewan Amerika Selatan ini yang pernah Anda lihat?

1. Galapagos Kura-Kura Raksasa

  • Di mana itu ditemukan: The Galapagos
  • Status conservation: Langka
  • Fakta menarik: Lonesome George adalah yang terakhir Kura-Kura Raksasa spesies nya. Ia ditemukan pada tahun 1971 dan merupakan satu-satunya Kura-kura Pulau Pinta yang selamat dari serangan spesies invasif yang dibawa ke pulau itu. Dia meninggal pada Juni 2012 setelah beberapa kali gagal membiakkannya dengan spesies Kura-kura Raksasa yang terkait erat. 

Saat penjelajah pertama kali tiba di Kepulauan Galapagos, dekat dengan 1000 kilometer barat daratan Ekuador, mereka terpesona oleh banyaknya kehidupan. Mungkin yang paling ikonik adalah Kura-kura Raksasa Galapagos. Anda bahkan bisa mendapatkan cap Galapagos Tortoise di paspor Anda jika Anda mengunjungi pulau-pulau tersebut!

Saat ini terdapat 10 spesies Kura-kura Raksasa Galapagos tersisa dari 15 spesies yang ada sebelum kedatangan manusia. Yang terbesar memiliki berat lebih dari 400 kg dan panjangnya hanya di bawah 2 meter!

Karena aktivitas manusia di pulau itu, kura-kura telah mati dengan sangat cepat. Ketika Darwin melakukan perjalanannya yang terkenal ke The Galapagos, diperkirakan ada 250.000 kura-kura raksasa yang menyebut negara kepulauan itu sebagai rumah. Pada saat tahun 1970-an, jumlahnya kurang dari 3000. 

Mengapa? Ada beberapa alasan tetapi pada awalnya, itu karena mereka sangat lezat. Belakangan, terlihat jelas bahwa kura-kura juga penuh dengan minyak dan lemak berharga yang dapat digunakan untuk membuat perahu kedap air atau membuat lilin tetap menyala. 

Akhirnya, spesies invasif lainnya mengikuti manusia ke pulau-pulau dan dengan cepat mendominasi ekosistem. Tikus memakan telur kura-kura seperti mereka akan ketinggalan zaman dan ternak menghancurkan flora yang diandalkan kura-kura untuk bertahan hidup. Bahkan saat ini, bayi Kura-kura Raksasa tidak dapat bertahan hidup di alam liar. Setiap kura-kura di bawah 50 tahun, di pulau itu dibesarkan di penangkaran dan dilepaskan ketika cukup besar untuk bertahan hidup. 

Kabar baiknya: Berkat upaya besar-besaran oleh pemerintah Ekuador, diperkirakan ada 20.000 Kura-kura Raksasa yang berkeliaran di sekitar Kepulauan Galapagos hari ini. Jika Anda cukup beruntung untuk mengunjunginya, Anda akan dapat melihatnya di mana-mana!

2. Anaconda

  • Di mana ditemukan: Kolombia, Venezuela, Guianas, Ekuador, Peru, Bolivia, Brasil, serta Trinidad dan Tobago
  • Status Konservasi: Paling Sedikit
  • Fakta Menarik: Anaconda terbesar yang pernah ditemukan memiliki panjang lebih dari 8,5 meter dan lebih dari 44 inci bulat. Diperkirakan beratnya lebih dari 250 kg!

Meskipun ada empat spesies Anaconda yang berbeda, orang sering menggunakan nama ini untuk menyebut Anaconda Hijau atau Biasa. Ular monster ini adalah yang terbesar dari spesies Anaconda dan benar-benar menarik untuk dilihat. 

Mereka umumnya berwarna hijau tua, coklat dengan bintik hitam atau coklat di sepanjang bagian belakang tubuh mereka. Mereka memiliki kepala yang besar (lebih baik untuk dimakan bersama Anda) dan setelah membunuh mangsanya, mereka menelannya secara utuh. 

Anaconda adalah spesies ular terberat di dunia dan terpanjang kedua, dengan hanya Reticulated Python dari Asia Tenggara lebih panjang. Mereka tidak berbisa yang akan memberikan Ophidiophobes di antara Anda merasa lega… Sampai Anda mengetahui bahwa mereka adalah pembatas yang dengan mudah sekuat 10 orang. 

Mereka menggunakan kekuatan besar mereka untuk berburu karnivora kuat lainnya seperti Jaguar atau Caiman. Makhluk apa pun yang dapat mengalahkan beberapa predator paling tangguh di dunia perlu diperlakukan dengan hormat. 

Mereka terutama berburu di air, di mana mereka paling gesit dan membatasi mangsa dengan sangat erat sehingga darah tidak bisa sampai ke otak, atau hanya menahan korbannya di bawah air sampai mati tenggelam. 

Kabar baiknya adalah, hanya ada sedikit bukti ilmiah tentang Anaconda yang memakan manusia, hanya cerita dan legenda yang diturunkan dari komunitas lokal. Ada juga laporan tentang kanibalisme di dalam spesies – satu ular raksasa yang memakan ular lain mungkin bukan gambar yang akan Anda lupakan dengan terburu-buru!

3. Kapibara

  • Di mana ditemukannya: Setiap negara Amerika Selatan kecuali Chili
  • Status Konservasi: Sedikit Kekhawatiran
  • Fakta Menarik: Meskipun Capybara adalah hewan pengerat terbesar yang masih hidup, tidak ada artinya jika dibandingkan dengan hewan pengerat Josephoartigasia Monesi yang telah punah, yang berkeliaran di Amerika Selatan antara 2 dan 4 tahun juta tahun yang lalu dan rata-rata memiliki berat 900 kg!

Berdiri lebih dari 50 cm, panjang 130 cm dan berat sekitar 50 kg, Capybaras adalah spesies hewan pengerat terbesar di bumi. Meskipun mereka tidak cukup besar untuk ikut berperang, mereka sangat imut!

Baca Juga: 15 hewan langka di suaka margasatwa nasional Amerika

Mereka cenderung tinggal dalam kelompok besar dan seringkali ada banyak kelompok yang menempati wilayah yang sama. Idealnya, mereka memilih untuk tinggal di kawasan hutan lebat di dekat perairan, seperti Pampas Bolivia. 

Mereka adalah perenang yang sangat baik dan dapat bertahan di bawah air hingga 5 menit setiap kalinya. Mereka bahkan kawin di dalam air! Perilaku kawin ini sangat cocok untuk betina karena mereka bisa menyelam atau menuju ke darat jika pasangan mereka saat ini tidak melakukannya untuk mereka. Kita semua pernah ke sana. 

Melihat makhluk-makhluk ini dari dekat adalah sesuatu yang tidak akan pernah Anda lupakan. Mereka terlihat seperti kelinci percobaan raksasa! Dan seperti marmot, mereka juga tidak terlalu memperdulikan berapa lama orang perlu tidur, jadi jika Anda memilikinya di dekat pondok hutan pada malam hari, jeritan dan snaffling yang terus-menerus akan membuat Anda tetap terjaga hingga larut malam!

4. Piranha

  • Di mana ditemukan: Sistem sungai di seluruh Amerika Selatan
  • Status Konservasi: Tidak Dievaluasi
  • Fakta Menarik: Bertentangan dengan kepercayaan umum, Piranha tidak semuanya karnivora. Banyak spesies secara teratur memakan materi tumbuhan sebagai bagian dari diet omnivora yang seimbang dan beberapa bahkan 100% herbivora. Mereka mungkin tidak terlalu memperhatikan 5 hari mereka. 

Berkat perdagangan hewan peliharaan dan pemilik bodoh yang melepaskan mereka ke sungai-sungai lokal, Piranha dapat ditemukan di seluruh dunia tetapi mereka berasal dari benua Amerika Selatan. 

Piranha memiliki reputasi yang buruk, sebagian berkat film-film seperti Piranha, Piranha 3D, dan mahakarya yang dikenal sebagai Piranha 3DD. Kabar baiknya adalah, di luar karya klasik modern ini, sangat sedikit kasus Piranha yang didokumentasikan menyerang manusia yang sehat. Memang ada kasus mayat manusia terdampar di tepi sungai yang setengah dimakan oleh Piranha tetapi bukti post mortem selalu memastikan bahwa orang tersebut terluka parah atau sudah mati ketika mereka memasuki air. 

Jika Anda masih merasa sedikit gugup, bayangkan seekor Piranha kehilangan seperempat giginya, seperti anak berusia 5 tahun yang baru mulai sekolah. Merasa lebih baik? Piranha mengganti gigi mereka seperti hiu tetapi tidak seperti predator puncak, mereka melakukannya seperempat dari mulut mereka pada suatu waktu. Piranha yang hanya setengah rahang bawahnya tertutup gigi adalah hal yang umum – jika Anda cukup berani untuk mendekat, tentu saja. 

Saat tertangkap atau diancam, Piranha terekam sering menggonggong untuk mencoba menakut-nakuti penyerangnya. Saya tahu saya sudah mengatakan bahwa tidak perlu takut pada Piranha, tetapi ikan apa pun yang bisa menyamar sebagai sahabat manusia harus diawasi dengan cermat. Siapa yang tahu apa yang mereka lakukan. 

5. Andes Condor

  • Di mana ditemukan: Pegunungan Andes meskipun jauh lebih jarang di ujung utara, seperti Kolombia dan Venezuela
  • Status Konservasi: Hampir Terancam
  • Fakta Menarik: Meskipun mereka terlihat mirip dan mengisi ceruk yang sama, Condors tidak berkerabat. untuk burung nasar. Mereka adalah contoh yang bagus dari evolusi konvergen untuk Anda para kutu buku biologi!

Salah satu burung terbang terberat di dunia, Andes Condors memiliki berat 15 kg. Mereka sangat berat sehingga mereka tidak bisa lepas landas dari tanah, jadi sebagai gantinya, mereka menjatuhkan diri dari tebing atau tempat bertengger tinggi untuk memungkinkan sayap besar 3,3 meter mereka memberikan daya angkat. Colca Canyon masuk Peru adalah tempat yang tepat untuk melihat makhluk luar biasa ini melayang di atas kepala Anda.

Condor adalah pemakan bangkai dan karenanya, harus menempuh jarak yang sangat jauh untuk menemukan bangkai untuk dimakan. Ini berarti mereka dapat terbang lebih dari 100 mil sehari untuk mencari makanan yang enak. Begitu mereka menemukan prasmanan pilihan mereka, biasanya rusa atau sapi mati, mereka telah dikenal makan terlalu banyak sehingga mereka tidak bisa terbang sama sekali. Sebaliknya, mereka harus istirahat dan mencerna sebelum mencoba terbang.

Saat menangani burung besar di Peru ini, saya diberi tahu bahwa mereka sangat jarang terbang di pagi hari karena kondensasi pada bulu mereka membuat mereka terlalu berat! Itulah alasan yang sama saya tidak berdiri di timbangan di pagi hari…

Bulu panjang di ujung sayap mereka sangat dihargai oleh dukun dalam komunitas lokal Amerika Selatan. Di sebagian besar negara Amerika Selatan, menjual, memperdagangkan, atau memiliki bulu-bulu ini adalah ilegal untuk mencegah orang berburu burung. Hukuman karena memiliki bulu bisa sangat berat. Hindari membawa pulang sebagai souvenir!

6. Unta Amerika Selatan

  • Di mana ditemukan: Pegunungan Andes
  • Status Konservasi: Sedikit perhatian
  • Fakta Menarik: Ada 4 spesies Camelid di Amerika Selatan; Llamas, Alpacas, Vicuñas dan Guanacos.

Sebutkan Amerika Selatan dan gambar Llama yang berkeliaran di sekitar Machu Picchu muncul di benak, tetapi ada lebih banyak Camelid Amerika Selatan daripada sekadar kumpulan kegembiraan yang lembut ini. 

Terkait dengan unta yang kita semua kenal dan cintai, keempat spesies Camelid Amerika Selatan tersebar di The Andes. Guanaco lebih umum di Argentina dan Chili tetapi masih dapat ditemukan lebih jauh ke utara, sedangkan Vicuñas dapat dilihat liar di Peru dan Bolivia tetapi kurang umum di selatan. 

Baik Llamas maupun Alpacas adalah spesies peliharaan dan telah digunakan di seluruh Amerika Selatan bahkan pada zaman Pra-Inca. Wol, daging dan kulit keempat hewan telah digunakan selama berabad-abad tetapi setiap spesies menghasilkan jenis yang sedikit berbeda dari masing-masing. Misalnya, wol Llama digunakan sebagian besar untuk selimut atau permadani dan dagingnya dibandingkan dengan daging kambing. Wol alpaka jauh lebih halus dan menghasilkan pakaian yang sangat lembut tetapi juga harganya mahal. Daging dari Alpacas jauh lebih seperti daging sapi berkualitas tinggi. 

Saat ini adalah ilegal untuk berburu Vicuña dan Guanaco untuk diambil dagingnya, tetapi penggembalaan dan pencukuran tahunan terjadi di Peru. Karena begitu hangat dan lembut, wol Vicuña adalah wol termahal di dunia!

Dari empat spesies Camelid, Llamas dan Alpacas adalah yang paling umum dan jika Anda menghabiskan waktu di Andes, Anda akan melihatnya di mana-mana! Vicuña dan Guanaco lebih jarang, tetapi jika Anda tahu ke mana mencarinya, Anda juga dapat menemukan gerombolan itu. Berhati-hatilah di sekitar spesies yang tidak didomestikasi karena mereka bisa menjadi sangat agresif jika merasa terancam, Vicuña diketahui memiliki gigitan yang ganas dan sering mengincar alat kelamin penyerangnya. Jangan katakan kami tidak memperingatkan Anda!

7. Kaiman Hitam

  • Di mana ditemukan: Lembah Amazon
  • Status Konservasi: Tergantung Konservasi (upaya konservasi diperlukan untuk menghentikan mereka dari Hampir Terancam)
  • Fakta Menarik: Kaiman Hitam adalah predator terbesar di Lembah Amazon!

Secara resmi berukuran sekitar 4 meter, dengan laporan spesimen 6 meter yang belum dikonfirmasi, Black Caiman adalah salah satu spesies buaya terbesar yang masih ada di bumi. Seperti namanya, mereka adalah warna yang sangat gelap yang membuat mereka bersembunyi dari mangsanya. 

Mereka berburu dengan cara yang sama seperti buaya lainnya, menunggu di dekat tepi sungai sampai korban mereka yang tidak curiga datang ke air untuk minum. Begitu penjaga mangsa turun BAM, caiman menyuruh mereka di bawah air dalam gulungan kematian. 

Baca Juga: Kamera Instan, Mengambil Foto Instan

Saat bepergian di sekitar Lembah Amazon pada hari yang cerah, terutama di pagi hari, awasi monster-monster ini saat mereka berjemur di bawah sinar matahari. Mereka adalah hewan yang menakjubkan dan melihat ketangkasan dan keanggunan yang mereka tunjukkan di air memberi Anda apresiasi yang sama sekali baru untuk mereka. 

Caiman hitam tidak cerewet dalam hal makanan, mereka benar-benar akan makan apa saja yang bisa mereka dapatkan. Meskipun serangan terhadap manusia jarang terjadi, hal itu bukannya tidak pernah terdengar. Jika Anda tahu Anda berada di wilayah Caiman, waspadalah dengan lingkungan sekitar Anda dan hanya masuk ke air jika Anda diberi tahu bahwa hal itu aman dilakukan oleh pemandu.

8. Coatimundi (Coati)

  • Dimana ditemukan: Amerika Selatan bagian Utara, Amerika Tengah, Amerika Utara
  • Status Konservasi: Sedikit Perhatian
  • Fakta Menarik: Kopi Coati adalah salah satu kopi termahal di dunia. Itu diproduksi setelah Coati makan biji kopi membagikannya kembali ke ujung yang lain. Rasa dan aromanya dikatakan sangat meningkat…

Coatis sangat mirip dengan racoons tetapi dengan hidung panjang yang fleksibel. Di luar Amerika Selatan dan Tengah, mereka dikenal sebagai coon berhidung babi. Sama seperti racoons, mereka kuat, cerdas, dan memiliki reputasi sebagai penyebab masalah.

Meski pada kesan pertama, bola fluff sepanjang 70 cm, 6 kg ini tampak lucu dan pemalu, jangan tertipu. Tersembunyi di bawah bulu mengkilap dan sifat gugupnya adalah cakar yang tajam dan bahkan gigi yang lebih tajam seperti jarum. Saya mempelajarinya dengan susah payah saat bekerja di penangkaran hewan di Peru dan harus mendapatkan luka yang dijahit oleh dokter hewan residen…

Ya, saya cukup memasukkan Coatis ke dalam daftar ini sehingga saya bisa menceritakan kisah itu.

Selain memberi saya poin ekstra keren, Coatis adalah hewan yang cukup menarik. Kaki mereka hampir sepenuhnya bersendi ganda yang membuat mendaki dan turun pohon menjadi mudah, tetapi adaptasi ini tidak berarti mereka hanya hidup di daerah berhutan lebat. Kisaran mereka menyebar dari gurun kering kering ke hutan hujan tropis, dari padang rumput terbuka hingga ribuan meter di atas permukaan laut di Pegunungan Andes. 

9. Guinea Pig

  • Di mana ditemukan: Seluruh dunia tetapi mereka berasal dari The Andes.
  • Status Konservasi: Domestikasi
  • Fakta Menarik: Guinea pig tidak tidur untuk waktu yang lama. Sebaliknya, mereka tidur siang sebentar kapanpun mereka mau!

Saya sudah bisa merasakan tatapan bertanya Anda. Marmut? Betulkah? Tapi Babi Guinea ada dimana-mana. 

Saya tahu, akhir-akhir ini di Eropa dan AS, Babi Guinea adalah hewan peliharaan keluarga yang baik, tetapi di sebagian besar Amerika Selatan, tempat Babi Guinea dijinakkan lebih dari 5.000 tahun yang lalu, mereka memiliki tujuan yang jauh lebih praktis. Makan malam. 

Berjalanlah ke desa tradisional Andes dan Anda mungkin akan menemukan penduduk berbagi gubuk kecil mereka dengan ratusan, bahkan ribuan hewan pengerat berbulu halus ini. Babi Guinea tidak hanya menyediakan sumber protein yang murah, enak, dan dapat diandalkan, tetapi juga digunakan untuk menjaga bangunan tetap hangat. 

Memiliki begitu banyak benda kecil yang mengeluarkan panas membuat perbedaan besar selama malam yang dingin dan panjang ketika Anda tinggal lebih dari 5000 meter di atas permukaan laut!

10. Oposum

  • Di mana ditemukan: Amerika Utara, Tengah dan Selatan
  • Status Konservasi: Sedikit Kepedulian
  • Fakta Menarik: Darah oposum mengandung protein yang menghentikan racun dan racun dari mempengaruhi hewan!

Ada hampir 60 spesies Opossum yang tersebar di utara hingga Amerika Serikat bagian Selatan dan selatan hingga Argentina. Mereka telah berevolusi untuk mengisi segala macam lingkungan dari tinggi di atas kanopi hutan hingga kehidupan semi-akuatik di seluruh sistem sungai Amerika Selatan. 

Oposum sangat terkenal sebagai salah satu spesies marsupial non-Australia. Sedangkan mereka melahirkan untuk hidup muda. Keturunan ini terlalu kecil, seukuran kacang jeli, untuk bertahan hidup sendiri. Setelah lahir, mereka naik ke kantong ibu mereka, di mana mereka menjepit putingnya untuk menyusui dan melanjutkan pertumbuhan mereka selama hampir 10 minggu. 

Saat terancam, Opossum tanpa sadar berpura-pura mati. Mereka akan menjadi sangat kaku, bibir mereka melingkar di atas gigi mereka dan mengeluarkan bau yang tidak sedap – seperti saya setelah melewati malam yang berat. Mereka tidak memiliki kendali atas tindakan ini tetapi cukup sering untuk mencegah pemangsa potensial. Mereka bisa tetap dalam kondisi bermain mati ini hingga empat jam sebelum datang. Selama waktu itu, mereka bisa disodok, disodok dan dibawa pergi tanpa membahayakan mereka. 

Free Clipart
0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share